Rindu Menyapa, Air Mata Menetes: Kisah Santriwati dan Perjuangan Melawan Rindunya

SANTRIWATI MENANGIS

Di sebuah pesantren terpencil, seorang santriwati bernama Aisyah duduk termenung di sudut kamarnya. Air mata membasahi pipinya, membasahi bantal kecil yang dipeluk erat di dadanya.

Aisyah sudah dua bulan berada di pesantren ini. Awalnya, dia merasa senang dan bersemangat untuk belajar agama dan bertemu teman baru. Tapi, seiring berjalannya waktu, rasa rindu pada orang tua mulai menggerogoti hatinya.

Bacaan Lainnya

Setiap malam, ketika teman-temannya sudah terlelap, Aisyah akan diam-diam menangis. Dia membayangkan wajah ayah dan ibunya, membayangkan hangatnya pelukan mereka.

Aisyah ingin sekali pulang ke rumah, memeluk orang tua dan menceritakan semua pengalamannya di pesantren. Tapi, dia tahu dia tidak bisa. Dia harus menyelesaikan pendidikannya di pesantren.

Suatu malam, Aisyah tidak bisa lagi menahan rindunya. Dia diam-diam keluar dari kamarnya dan pergi ke halaman pesantren. Di bawah sinar bulan yang temaram, Aisyah menangis sejadi-jadinya.

Tiba-tiba, Aisyah merasakan tangan yang hangat di bahunya. Dia menoleh dan melihat Nyai, pengasuh pesantren yang terkenal bijaksana, berdiri di sampingnya.

Nyai duduk di samping Aisyah dan mendengarkan semua curahan hati Aisyah. Nyai memahami perasaan Aisyah dan dia tahu bahwa rasa rindu adalah hal yang wajar.

Nyai kemudian menceritakan kisah Nabi Muhammad SAW yang juga pernah merasa rindu dengan kampung halamannya. Nyai juga mengingatkan Aisyah bahwa dia tidak sendirian di pesantren. Dia memiliki banyak teman dan pengasuh yang selalu siap membantunya.

Mendengar kata-kata Nyai, Aisyah merasa sedikit terobati. Dia merasa lega dan tidak lagi merasa sendirian.

Aisyah kemudian memeluk Nyai dengan erat dan mengucapkan terima kasih atas nasihatnya. Aisyah berjanji kepada dirinya sendiri bahwa dia akan tetap semangat belajar di pesantren dan tidak akan mudah menyerah karena rasa rindu.

Malam itu, Aisyah kembali ke kamarnya dengan perasaan yang lebih tenang. Dia masih merasakan rindu, tapi dia tahu bahwa dia bisa mengatasinya.

Aisyah yakin bahwa orang tuanya juga pasti merindukannya. Dia berjanji kepada dirinya sendiri bahwa dia akan belajar dengan giat dan membuat orang tuanya bangga.

Kisah Aisyah adalah kisah yang relatable bagi banyak santriwati yang pernah merasakan rindu dengan orang tua. Kisah ini menunjukkan bahwa rasa rindu adalah hal yang wajar dan bisa diatasi dengan berbagai cara.

Pesan moral dari kisah ini adalah bahwa penting untuk memiliki orang yang bisa diajak bicara ketika merasa rindu. Orang tua, pengasuh, atau teman bisa menjadi tempat curhat dan sumber kekuatan ketika merasa sedih dan rindu.

Semoga kisah ini bermanfaat bagi semua santriwati yang sedang berjuang melawan rasa rindu.

Pos terkait